Headlines News :

Ads google

Program Umrah 9 dan 13 Hari PT. Maharani Tours

Program Umrah 9 dan 13 Hari PT. Maharani Tours
Jl. Gn. Bawakaraeng No. 111E (Depan SPBU Terong) Telp. 0411-420600 WA 085395591962 Makassar

Propellerads

PropellerAds
Home » , » Politisi PKS: Hilangkan Pungli, Alihkan Duitnya untuk Upah

Politisi PKS: Hilangkan Pungli, Alihkan Duitnya untuk Upah

Written By komando plus on Sabtu, 02 November 2013 | 14.25.00

JAKARTA – KOMANDOPLUS : Anggota Komisi IX DPR, Indra menyatakan, berdasarkan riset World Bank dari 100 persen biaya produksi, upah buruh hanya 9 sampai 12 persen. Menurutnya, biaya tertinggi ada di pungutan liar dengan 19 sampai 24 persen.

“Artinya menunjukkan kegagalan negara memberikan iklim investasi bagus dan kesejahteraan bagi pekerja,” kata Indra dalam sebuah diskusi di Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (2/11/2013).

Politisi dari Partai Keadilan Sejahtera ini menuturkan, pungli perlu dientaskan dan biayanya dialihkan untuk menambah daya saing perusahaan dan meningkatkan kualitas barang.

“Sehingga perusahaan punya daya saing di dunia internasional,” tutur Indra.

Selain itu, Indra menjelaskan, biaya pungli harus dialihkan untuk meningkatkan upah buruh. Sehingga buruh tidak perlu lagi melakukan demonstrasi. “Karena perusahaan punya saving dana untuk upah pekerja,” katanya.

Indra menambahkan, negara tidak hadir secara optimal sehingga polemik antara pengusaha dan buruh terus terjadi. “Di mana peran negara yakni Kementerian Tenaga Kerja? Law enforcement (penegakan hukum) rendah sebabkan pengusaha dan buruh terus berkonflik,” tambah Indra.

Indra menegaskan, jika penegakan hukum masih rendah, Indra menjelaskan, persoalan buruh tidak akan selesai. “Saya yakin bulan depan ada PHK sepihak. Bulan Januari ada konflik pengusaha enggak bayar UMP. Kalau pemerintah turun tangan, itu enggak akan terjadi,” tandas Indra. (Yus-Liputan6.com)
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Design Editor by Iskandar
Copyright © 2014. Komando Plus - Media Cyber - Email: redaksikomandonews@gmail.com
_____________